Kalender Islam Bersatu Bulan Dzulqi'idah 1439 H



Kalender Bulan Dzulqi'idah 1439 H dimulai  pada Hari Sabtu, 14 Juli 2018, mengkonfirmasi bahwa : 
  1. Bulan Syawal 1439 H memiliki 29 hari. Hal yang sama dengan  Kalender Hijriah Global serta Kalender Ummul Quraa.
  2. Kalender Islam Dunia menyatakan bahwa Awal Bulan Dzulqi'idah 1439 H dimulai  pada Hari Sabtu, 14 Juli 2018.  
  3. Untuk keperluan Ibadah, Bulan Dzulqi'idah 1439 H dimulai  pada Hari Sabtu, 14 Juli 2018 sejak terbit fajar (adzan subuh) 
  4. Sedangkan secara administratif Bulan Dzulqi'idah 1439 H dimulai  pada Hari Sabtu, 14 Juli 2018, pukul 00:00 IT (Islamic Time) yaitu pada pukul 01.00 waktu dunia atau satu jam lebih cepat dari UT (Universal Time) sebagai pilihan pertama atau pilihan kedua pada pukul 02.00 waktu dunia atau dua jam lebih cepat dari UT (Universal Time).
Kalender Bulan Syawal 1439 H ini ditetapkan dengan pertimbangan sebagai berikut : 
  1. Hasil ini merupakan kompromi dua kalender dunia yaitu  kalender Hijriah Global (HG) dan  Kalender Ummul Quraa (UQ) yang telah lebih dahulu menetapkan awal bulan Bulan Syawal 1439 H dimulai  pada Hari Jum'at, 15 Juni 2018.
  2. Hal ini dilakukan mengingat untuk bulan Dzulqi'idah tidak terdapat keputusan hasil rukhyat dari kota mekkah. Dimana konsep kalender dalam kajian Buku Masjidil Haram Menyatukan Kalender Islam Dunia menggunakan rukhyat kota Mekkah sebagai rujukan utama.
  3. Hasil ini juga sejalan dengan penetapan Pemerintah Indonesia tentang penetapan Bulan Dzulqi'idah 1439 H dimulai  pada Hari Sabtu, 14 Juli 2018. Penetapan Pemerintah Indonesia berdasarkan hasil rukhyat di beberapa daerah di wilayah NKRI.
  4. .
Kalender Islam Dunia bertujuan untuk menyatukan kalender Hijriah. Untuk itu lebih menggunakan Masjidil Haram Mekkah sebagai patokan dan pemersatunya. Dimana kalender berdasarkan hasil rukhyat kota Makkah dianggap paling sulit untuk menyatukan dunia, padahal hal ini sangat mungkin. Dan jika ini terwujud maka dapat menjadi gerbang untuk bersatunya kalender Hijriah secara global.

Catatan
Penyatuan Kalender Islam Dunia dinamis ini dilakukan dengan menggabungkan tiga metode Penetapan kalender Islam. Adapun tiga metode Penetapan kalender Islam tersebut yaitu : 
  1. Kalender Ummul Quraa (UQ) adalah Kalender komariah berbasis Hisab Maulidan Hilal dan termasuk salah satu poin dalam konferensi Maroko. Dilakukan oleh Ilmuwan/astronom Arab Saudi untuk kepentingan sipil dengan orientasi waktu pertahun. 
  2. Kalender Hijriah Global (HG) adalah kalender komariah berbasis Imkanu Rukhyat sesuai dengan kriteria kesepakatan Konferensi di Turki. Kalender ini digunakan untuk kepentingan sipil dan ibadah dengan orientasi waktu pertahun. 
  3. Kalender Rukhyatul Hilal Mekkah/Masjidil Haram adalah Kalender komariah berbasis rukhyat (pengamatan) hilal di Mekkah untuk keperluan ibadah dan ditetapkan perbulan. 
  4. Ketiganya dikombinasikan sehingga Kalender tidak hanya sebagai kalender untuk keperluan administrasi, namun dapat juga sebagai kalender ibadah Umat Islam.
  5. Pemilihan awal hari dalam Islam disesuaikan dengan waktu subuh . Mengingat waktu subuh selalu dinamis, maka secara administratif awal waktu adalah waktu subuh tercepat di didunia. sebagai pilihan 1 jam atau 2 jam lebih cepat dari standar waktu dunia.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Kalender Islam Bersatu Bulan Dzulqi'idah 1439 H"

Posting Komentar