Yang Afdol itu menghapus kata Non Muslim Bukan Kata Kafir

Kata kafir adalah bahasa Alquran yang bermakna menutup diri. Maknanya yang baik dan halus namun menjadikan sebagian umat alergi dengan kata “kafir”. Mereka lebih suka dengan menggunakan kata NonMuslim ketimbang kata kafir. Bahkan kata kafir diwacanakan akan diganti dengan kata nonmuslim. Padahal Yang Afdol itu menghapus kata”Non Muslim” Bukan Kata “Kafir”.
Yang Afdol itu menghapus kata Non Muslim Bukan Kata Kafir

Kenapa yang afdol menghapus kata”Non Muslim” Bukan Kata “Kafir”?

Setidaknya ada dua alasan Kenapa yang afdol menghapus kata”Non Muslim” Bukan Kata “Kafir yaitu

1) Alasan pertama adalah Hukum Negara bahwa kata NonMuslim merupakan awal dari diskriminasi umat beragama di Indonesia

Kata NonMuslim memberikan makan seakan hanya ada dua agama di Indonesia antara umat Islam (muslim) dengan Non Muslim. Padahal selain Islam ada 5 agama lain yaitu Kristen Protestan, Kristen Katholik, Hindu, Budha dan Tionghoa. Kelima agama ini tentu berbeda satu sama lainnya, dan tidak bisa disamakan dalam satu pot yang bernama NonMuslim.

Menyatukan kelima agama tersebut dalam satu kata non muslim banyak hak-hak kehususan masing-masing umat beragama tersebut yang hilang atau tanpa tanpa sadar terabaikan. Dan Ini adalah bentuk diskriminasi umat beragama dan bertentangan dengan UUD 1945 Pasal 29 ayat(2) bahwa Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing dan untuk beribadat menurut agama dan kepercayaannya itu.

Oleh karenanya lebih baik menghapus kata nonmuslim dengan mengganti langsung sesuai nama agamanya masing masing. WNI beragama Islam (Muslim), WNI beragama Kristen Protestan, WNI beragama Kristen Katholik, WNI beragama Hindu, WNI beragama Budha dan WNI beragama Tionghoa. Bukannya menghapus kata Kafir.

2) Alasan kedua adalah Hukum Islam berdasarkan Alquran dan Hadits
Kalau kita kembali ke Alquran bahwa Kata kafir itu antonim (lawan kata) dari beriman bukan muslim. Oleh karenanya kata non muslim tidak sepadan dan tidak akan mampu menggantikan kata kafir. Karena Kata muslim bukan hanya sebutan untuk umat islam saja. Umat Nashrani yang beriman juga dapat disebut muslim, dan umat yahudi yang beriman juga dapat disebut muslim.

Apa dalilnya

Bukankah umat Islam , Nashrani dan Yahudi disebut juga Ahli kitab. Dan Ahli kitab itu bertingkat-tingkat ada fasik, kafir dan musyrik serta mukmin. Ada ahli kitab yang lurus.

لَيْسُوا سَوَاءً مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ أُمَّةٌ قَائِمَةٌ يَتْلُونَ آيَاتِ اللَّهِ آنَاءَ اللَّيْلِ وَهُمْ يَسْجُدُونَ (١١٣)

mereka itu tidak sama; di antara ahli kitab itu ada golongan yang Berlaku lurus, mereka membaca ayat-ayat Allah pada beberapa waktu di malam hari, sedang mereka juga bersujud (sembahyang). (Qs. Al Imran ayat 113)

Bahwa terdapat Ahli kitab yang fasik

كُنْتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَلَوْ آمَنَ أَهْلُ الْكِتَابِ لَكَانَ خَيْرًا لَهُمْ مِنْهُمُ الْمُؤْمِنُونَ وَأَكْثَرُهُمُ الْفَاسِقُونَ (١١٠)

kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya ahli kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka, di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik. (Qs. Al Imran ayat 110)

Bahwa terdapat Ahli kitab yang kafir

لَقَدْ كَفَرَ الَّذِينَ قَالُوا إِنَّ اللَّهَ هُوَ الْمَسِيحُ ابْنُ مَرْيَمَ قُلْ فَمَنْ يَمْلِكُ مِنَ اللَّهِ شَيْئًا إِنْ أَرَادَ أَنْ يُهْلِكَ الْمَسِيحَ ابْنَ مَرْيَمَ وَأُمَّهُ وَمَنْ فِي الأرْضِ جَمِيعًا وَلِلَّهِ مُلْكُ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ وَمَا بَيْنَهُمَا يخْلُقُ مَا يَشَاءُ وَاللَّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ (١٧)

Sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata: "Sesungguhnya Allah itu ialah Al masih putera Maryam". Katakanlah: "Maka siapakah (gerangan) yang dapat menghalang-halangi kehendak Allah, jika Dia hendak membinasakan Al masih putera Maryam itu beserta ibunya dan seluruh orang-orang yang berada di bumi kesemuanya?". kepunyaan Allahlah kerajaan langit dan bumi dan apa yang ada diantara keduanya; Dia menciptakan apa yang dikehendaki-Nya. dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. (Qs. Al Maidah ayat 17)

وَقَالَتِ الْيَهُودُ عُزَيْرٌ ابْنُ اللَّهِ وَقَالَتِ النَّصَارَى الْمَسِيحُ ابْنُ اللَّهِ ذَلِكَ قَوْلُهُمْ بِأَفْوَاهِهِمْ يُضَاهِئُونَ قَوْلَ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْ قَبْلُ قَاتَلَهُمُ اللَّهُ أَنَّى يُؤْفَكُونَ (٣٠)اتَّخَذُوا أَحْبَارَهُمْ وَرُهْبَانَهُمْ أَرْبَابًا مِنْ دُونِ اللَّهِ وَالْمَسِيحَ ابْنَ مَرْيَمَ وَمَا أُمِرُوا إِلا لِيَعْبُدُوا إِلَهًا وَاحِدًا لا إِلَهَ إِلا هُوَ سُبْحَانَهُ عَمَّا يُشْرِكُونَ (٣١)

30. orang-orang Yahudi berkata: "Uzair itu putera Allah" dan orang-orang Nasrani berkata: "Al masih itu putera Allah". Demikianlah itu Ucapan mereka dengan mulut mereka, mereka meniru Perkataan orang-orang kafir yang terdahulu. Dilaknati Allah mereka , bagaimana mereka sampai berpaling? 31. mereka menjadikan orang-orang alimnya dan rahib-rahib mereka sebagai Tuhan selain Allah dan (juga mereka mempertuhankan) Al masih putera Maryam, Padahal mereka hanya disuruh menyembah Tuhan yang Esa, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia. Maha suci Allah dari apa yang mereka persekutukan. (QS. At Taubah 30-31)

Bahwa terdapat Ahli kitab yang musyrik

قُلْ يَا أَهْلَ الْكِتَابِ لا تَغْلُوا فِي دِينِكُمْ غَيْرَ الْحَقِّ وَلا تَتَّبِعُوا أَهْوَاءَ قَوْمٍ قَدْ ضَلُّوا مِنْ قَبْلُ وَأَضَلُّوا كَثِيرًا وَضَلُّوا عَنْ سَوَاءِ السَّبِيلِ (٧٧)

Katakanlah: "Hai ahli Kitab, janganlah kamu berlebih-lebihan (melampaui batas) dengan cara tidak benar dalam agamamu. dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu orang-orang yang telah sesat dahulunya (sebelum kedatangan Muhammad) dan mereka telah menyesatkan kebanyakan (manusia), dan mereka tersesat dari jalan yang lurus". (QS. Al Maidah 77)

فَأَخْرَجَ لَهُمْ عِجْلا جَسَدًا لَهُ خُوَارٌ فَقَالُوا هَذَا إِلَهُكُمْ وَإِلَهُ مُوسَى فَنَسِيَ (٨٨)

88. kemudian Samiri mengeluarkan untuk mereka (dari lobang itu) anak lembu yang bertubuh dan bersuara[939], Maka mereka berkata: "Inilah Tuhanmu dan Tuhan Musa, tetapi Musa telah lupa". (QS. Thaa Haa ayat 88)

Kemudian beliau berkata: "Lantas ada seorang penyeru memanggil-manggil, "Hendaklah setiap kaum pergi menemui yang disembahnya!" Maka pemuja salib pergi bersama salib mereka, dan pemuja patung menemui patung-patung mereka, dan setiap pemuja Tuhan bersama tuhan-tuhan mereka hingga tinggal orang-orang yang menyembah Allah, entah baik atau durhaka dan ahli kitab terdahulu. (Shahih Al Bukhari 6886)

Dan Orang Yahudi secara umum disebutkan kaum yang suka berbuat dzalim namun ada juga yang beriman.

فَبِظُلْمٍ مِنَ الَّذِينَ هَادُوا حَرَّمْنَا عَلَيْهِمْ طَيِّبَاتٍ أُحِلَّتْ لَهُمْ وَبِصَدِّهِمْ عَنْ سَبِيلِ اللَّهِ كَثِيرًا (١٦٠)وَأَخْذِهِمُ الرِّبَا وَقَدْ نُهُوا عَنْهُ وَأَكْلِهِمْ أَمْوَالَ النَّاسِ بِالْبَاطِلِ وَأَعْتَدْنَا لِلْكَافِرِينَ مِنْهُمْ عَذَابًا أَلِيمًا (١٦١)لَكِنِ الرَّاسِخُونَ فِي الْعِلْمِ مِنْهُمْ وَالْمُؤْمِنُونَ يُؤْمِنُونَ بِمَا أُنْزِلَ إِلَيْكَ وَمَا أُنْزِلَ مِنْ قَبْلِكَ وَالْمُقِيمِينَ الصَّلاةَ وَالْمُؤْتُونَ الزَّكَاةَ وَالْمُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ أُولَئِكَ سَنُؤْتِيهِمْ أَجْرًا عَظِيمًا (١٦٢)

160. Maka disebabkan kezaliman orang-orang Yahudi, Kami haramkan atas (memakan makanan) yang baik-baik (yang dahulunya) Dihalalkan bagi mereka, dan karena mereka banyak menghalangi (manusia) dari jalan Allah, 161. dan disebabkan mereka memakan riba, Padahal Sesungguhnya mereka telah dilarang daripadanya, dan karena mereka memakan harta benda orang dengan jalan yang batil. Kami telah menyediakan untuk orang-orang yang kafir di antara mereka itu siksa yang pedih. 162. tetapi orang-orang yang mendalam ilmunya di antara mereka dan orang-orang mukmin, mereka beriman kepada apa yang telah diturunkan kepadamu (Al Quran), dan apa yang telah diturunkan sebelummu dan orang-orang yang mendirikan shalat, menunaikan zakat, dan yang beriman kepada Allah dan hari kemudian. orang-orang Itulah yang akan Kami berikan kepada mereka pahala yang besar. (QS. An Nisaa ayat 160-162)

Dan umat Nashrani juga ada yang beriman

فَلَمَّا أَحَسَّ عِيسَى مِنْهُمُ الْكُفْرَ قَالَ مَنْ أَنْصَارِي إِلَى اللَّهِ قَالَ الْحَوَارِيُّونَ نَحْنُ أَنْصَارُ اللَّهِ آمَنَّا بِاللَّهِ وَاشْهَدْ بِأَنَّا مُسْلِمُونَ (٥٢)

Maka tatkala Isa mengetahui keingkaran mereka (Bani lsrail) berkatalah dia: "Siapakah yang akan menjadi penolong-penolongku untuk (menegakkan agama) Allah?" Para hawariyyin (sahabat-sahabat setia) menjawab: "Kamilah penolong-penolong (agama) Allah, Kami beriman kepada Allah; dan saksikanlah bahwa Sesungguhnya Kami adalah orang-orang yang berserah diri. (QS. Al Imran ayat 52)

Bahkan umat Nashrani ada yang syahid dan beriman lihat di Al Imran 53, An Nisaa 159 dan Shahih Al Bukhari 3192.

Secara lengkap dapat dilihat dalam Buku Jejak Perjalanan Akhirat dan Syafaat.
Oleh karenanya Yang Afdol itu, yang baik menghapus kata”Non Muslim” Bukan Kata “Kafir”. Hal ini baik secara Hak warga NKRI untuk tidak ada diskriminasi agama dan secara hukum Islam yang tidak mempertentangkan ayat Alquran dengan kehidupan bernegara dan beragama.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Yang Afdol itu menghapus kata Non Muslim Bukan Kata Kafir"

Posting Komentar