Keutamaan Isteri Abu Thalhah dan Ketabahannya ketika anaknya meninggal dunia

Ada 3 orang yang dimimpikan Rasulullah berada di surga yaitu Umar Ibn Khattab, Bilal bin Rabah dan ummu sulaim. Dan Nama yang ketiga adalah seorang isteri dari abu thalhah. 

dari Jabir bin 'Abdullah radliyalllahu 'anhuma berkata: 

قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَأَيْتُنِي دَخَلْتُ الْجَنَّةَ فَإِذَا أَنَا بِالرُّمَيْصَاءِ امْرَأَةِ أَبِي طَلْحَةَ وَسَمِعْتُ خَشَفَةً فَقُلْتُ مَنْ هَذَا فَقَالَ هَذَا بِلَالٌ وَرَأَيْتُ قَصْرًا بِفِنَائِهِ جَارِيَةٌ فَقُلْتُ لِمَنْ هَذَا فَقَالَ لِعُمَرَ فَأَرَدْتُ أَنْ أَدْخُلَهُ فَأَنْظُرَ إِلَيْهِ فَذَكَرْتُ غَيْرَتَكَ فَقَالَ عُمَرُ بِأَبِي وَأُمِّي يَا رَسُولَ اللَّهِ أَعَلَيْكَ أَغَارُ 

Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda: "Aku bermimpi memasuki surga. Disana aku bertemu seorang wanita yang bertahi mata, yaitu istri dari Abu Thalhah lalu aku mendengar suara langkah sandal. Aku bertanya: "Siapakah dia?" Dia menjawab: "Dia adalah Bilal." Kemudian aku melihat istana yang di halamannya ada seorang sahaya wanita. Aku bertanya: "Untuk siapakah istana itu?" Dia menjawab: "Untuk 'Umar." Semula aku ingin masuk ke dalam istana itu untuk melihat-lihat namun aku teringat kecemburuanmu." Maka 'Umar berkata: "Demi bapak dan ibuku, wahai Rasulullah, apakah aku boleh cemburu kepadamu?" Shahih Bukhari 3403 

Secara spesifik seseorang yang disebutkan Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam tentu ia memiliki keutamaan tersendiri. Dua nama pertama adalah orang yang sangat dekat dengan Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam tentu memiliki banyak keutamaannya. Demikian juga ummu sulaim tentu memiliki keutamaan tersendiri. 

Keutamaan diantaranya adalah ia adalah isteri dari Abu Thalhah. Dibelakang laki-laki sukses tentu ada wanita kuat dibelakangnya. Abu thalhah disebutkan sebagai golongan anshar yang paling banyak pohon kurmanya di madinah, ahli memanah sampai Rasulullah suka memperhatikan anak panahnya hingga sasarannya. Beliau termasuk Perisai Nabi ketika terdesak di perang Uhud sementara banyak yang memilih kabur. 

Dimana kekuatan ummu sulaim, isteri dari Abu Thalhah? Dalam video sebelumnya anda tentu bisa meilihat bagaimana ketegguhan hati seorang isteri. Ketika suami menerima kunjungan dari Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersama 70-80 orang sementara hanya tersedia sedikit makanan. Jawabannya sangat menenangkan sang suami. Ummu Sulaim berkata: 

(اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ)"Allah dan Rasul-Nya yang lebih tahu." 

Ia juga termasuk satu dari lima orang wanita yang berbaiat tentang larangan meratapi kematian. Padahal meratap adalah salah satu tradisi jahiliyah. 

Dan tidak meratap ini merupakan salah satu ketabahan ummu sulaim, isteri dari Abu Thalhah. Bahkan sikapanya yang tabah yang luar bisa dapat terlihat ketika anaknya meninggal dunia. 

Keteguhan hati seorang ummu sulaim ketika anaknya meninggal 

dari Anas bin Malik radliallahu 'anhu, ia berkata: 

كَانَ ابْنٌ لِأَبِي طَلْحَةَ يَشْتَكِي فَخَرَجَ أَبُو طَلْحَةَ فَقُبِضَ الصَّبِيُّ فَلَمَّا رَجَعَ أَبُو طَلْحَةَ قَالَ مَا فَعَلَ ابْنِي قَالَتْ أُمُّ سُلَيْمٍ هُوَ أَسْكَنُ مَا كَانَ فَقَرَّبَتْ إِلَيْهِ الْعَشَاءَ فَتَعَشَّى ثُمَّ أَصَابَ مِنْهَا فَلَمَّا فَرَغَ قَالَتْ وَارُوا الصَّبِيَّ فَلَمَّا أَصْبَحَ أَبُو طَلْحَةَ أَتَى رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَخْبَرَهُ فَقَالَ أَعْرَسْتُمْ اللَّيْلَةَ قَالَ نَعَمْ قَالَ اللَّهُمَّ بَارِكْ لَهُمَا فَوَلَدَتْ غُلَامًا قَالَ لِي أَبُو طَلْحَةَ احْفَظْهُ حَتَّى تَأْتِيَ بِهِ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَتَى بِهِ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَرْسَلَتْ مَعَهُ بِتَمَرَاتٍ فَأَخَذَهُ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ أَمَعَهُ شَيْءٌ قَالُوا نَعَمْ تَمَرَاتٌ فَأَخَذَهَا النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَمَضَغَهَا ثُمَّ أَخَذَ مِنْ فِيهِ فَجَعَلَهَا فِي فِي الصَّبِيِّ وَحَنَّكَهُ بِهِ وَسَمَّاهُ عَبْدَ اللَّهِ 

"Anak Abu Thalhah sedang sakit, ketika Abu Thalhah keluar anaknya meninggal. Dan ketika Abu Thalhah kembali ia bertanya, "Bagaimana keadaan anakku?" Ummu Sulaim menjawab, "Dia lebih tenang dari sebelumnya." Ummu Sulaim kemudian menyuguhkan makan malam, maka Abu Thalhah pun makan malam kemudian bersetubuh dengannya. Setelah selesai (dari jima') Ummu Sulaim berkata: "Anakmu telah dikuburkan." Maka diwaktu pagi, Abu Thalhah mendatangi Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam dan mengabarkan kejadian tersebut. Beliau bertanya: "Kalian tadi malam menjadi pengantin?" Abu Thalhah menjawab, "Ya." Beliau pun berdoa: "Ya Allah, berkahilah keduanya." Ummu Sulaim kemudian melahirkan seorang anak, lalu Abu Thalhah berkata kepadaku, "Jagalah ia hingga engkau bawa ke hadapan Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam." Anas kemudian membawa bayi tersebut kepada Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam, dan Ummu Sulaim membekalinya dengan beberapa kurma. Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam kemudian meraih bayi Abu Thalhah, beliau lalu bertanya: "Apakah ia (Anas) membawa sesuatu?" para sahabat menjawab, "Ya. Beberapa butir kurma." Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam kemudian mengambil kurma dan menguyahnya, kemudian beliau ambil kunyahan dari mulutnya dan memasukkannya ke dalam mulut sang bayi, baru setelah itu memberinya nama Abdullah." Shahih Bukhari 5048


Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Keutamaan Isteri Abu Thalhah dan Ketabahannya ketika anaknya meninggal dunia"

Posting Komentar